Gadis ini Fikir Gila, Tetapi Ketika Dokter Tanya Dia Menggambar Jam, Satu Hal yang Mengejutkan Terungkap !

Pengalaman yang menyedihkan yang dialami seorang wartawan yang diberi label “psychotic”. Seorang wanita bernama Susannah Cahalan berkongsi pengalaman hidupnya seperti cerita dalam filem seram.

Dia memberitahu saya bahawa dia hanya berusia 24 tahun. Kerjaya beliau sebagai wartawan berada pada tahap kejayaan cemerlang. Tetapi sejak Susannah berpindah ke rumah barunya di New York, semua mimpi buruknya bermula. Setiap malam dia tidak dapat tidur, dia selalu merasakan gatal tubuhnya, kadang-kadang sesak nafas.

Dia juga selalu merasakan bahawa katilnya mempunyai bau haiwan yang busuk, tetapi di mana sahaja dia mencari dia tidak menemuinya. Sejak semangatnya mula menurun, dia semakin tidak mahu pergi bekerja. Malah dia selalu merasakan sesuatu yang mengikuti dia di sebelahnya.

Selepas beberapa waktu, ketika keluarganya datang untuk melawatnya, mereka terkejut apabila melihatnya. Keluarganya hampir tidak mengenali dia, wajahnya kusut dan kemas, dia tidak lagi bekerja. Susannah tidak dapat berkomunikasi secara normal dengan orang lain, sama seperti orang gila. Akhirnya keluarganya membawanya ke hospital.

Di hospital, penyakit semakin teruk. Dia menjadi seperti menyerang orang lain, marah dan kasar, walaupun beberapa kali mahu melarikan diri. Kadang dia menyerang para biarawati dan keluarga mereka. Dia melakukan pelbagai pemeriksaan. Malahan telah banyak mengubah doktor.

Doktor sendiri mengesyaki bahawa Susannah psikiatri terganggu dan perlu ke hospital mental untuk dirawat. Semua kawan dan keluarganya merasakan dia gila. Sehingga akhirnya seorang Doktor Souhel Najjar muncul dan melakukan ujian yang sangat aneh!

Dia tidak lagi perlu diambil darah atau di sinar X. Doktor Najjar hanya melakukan pemeriksaan dengan cara yang sangat mudah. Dia meminta Susannah melukis jam di

atas kertas.

Selepas Susannah selesai gambar ini. Doktor Najjar menjadi lebih yakin dengan diagnosisnya sebelum ini. Ketiadaan Susannah tidak disebabkan oleh gangguan mental, tetapi oleh sebab fisiologi.

Gambar jam Susannah dibuat, semua nombor di sebelah kanan. Doktor terasa ada bahagian otaknya yang rosak. Berdasarkan keputusan ujian ini, doktor Najjar melakukan pemeriksaan lanjut. Doktor mendiagnosis Susannah yang menderita penyakit Anti-NMDA Receptor Encephalitis.

Untuk mengetahui penyakit ini tidak mudah. Kerana gejala-gejala ini sangat mirip dengan sakit psikiatrik yang lain. Walaupun sakit ini menyerang kebal pesakit dari otak.

Sekiranya doktor Najjar tidak melakukannya. Mungkin Susannah akan dihantar ke hospital mental dan penyakitnya hanya akan menjadi lebih buruk, mungkin juga koma atau mati. Susannah tinggal di hospital selama sebulan sehingga kesedarannya pulih. Jika dia mengingati beberapa bulan terakhir hidupnya, mereka sama seperti mimpi.

“Semasa berada di hospital, semua kenangan saya hanya separa, keping itu hanya sekeping buruk.

“Saya perlu melihat pita di hospital, berbincang dengan doktor”

“Bertemu keluarga dan dengar banyak penjelasan dari teman lelaki saya”

“Saya hanya tahu lebih banyak perkara, saya perlu menggunakan kemahiran saya sebagai wartawan”

“Untuk mencari diri saya pada ketika itu.”

Penyakit seperti ini baru ditemui pada tahun 2007 dan kemudiannya. Mujurlah Susannah bertemu doktor Najjar yang juga menyiasat penyakit itu. Selepas pulih, dia akhirnya menulis sebuah buku bernama Brain on fire yang menulis cerita dan pengalaman semasa sakit. Di dalamnya tuliskan pelbagai perkara yang dia alami.

Termasuk kata-kata pelik apabila dia menemuramah orang. Dia merasakan diracun oleh orang lain. Malah dia merasakan keluarga dan doktor semua mahu membahayakannya. Masa-masa itu adalah mimpi buruk bagi Susana.

Sumber tribunnews.com