5 Pilot dengan pendaratan darurat tersukses dunia, ada dari Indonesia

Tugas pilot pesawat terbang selain berhadapan langsung dengan alam.dede muiadi

Berikut adalah 5 pilot heroik dengan pendaratan pesawat darurat paling sukses di dunia :

1. Pilot Chesley ‘Sully’ Sullenberger

Chesley ‘Sully’ Sullenberger sudah pensiun dari US Airways pada tahun 2010 silam. Tapi namanya tak lepas dari sejarah penerbangan dunia. bagaimana tidak, pria ini berhasil menyelamatkan 155 penumpang pesawat dari maut.

Ketika itu Sullenberberger pesawat US Airways 1549 yang ditungganginya menabrak gerombolan burung yang menyebabkan kedua mesinnya kekurangan tenaga. Dengan tenang Sullenberg mendaratkan pesawatnya di atas Sungai Hudson. Tak ada korban jiwa, aksi heroiknya menyelamatkan 155 penumpang dari maut.

 

2. Pilot Tadeusz Wrona

Di tahun 2011 nama Tadeusz Wrona sontak menjadi heboh seantero Amerika Serikat setelah ia berhasil mendaratkan pesawat Boing 767 dari New Wark, New Jersey, Amerika Serikat. Ketika itu Wrona mendaratkan sebuah pesawat berpenumpang 220 dan 11 kru tanpa roda.

Saat mendarat api berkobar akibat gesekan langsung body pesawat dengan jalan. Asap pun mengebul. Tapi nyatanya pesawat yang ditungganginya berhasil selamat dan mendarat mulus. Presiden Direktur LOT Polish Airlines Bronislaw menyebut Wrona sebagai penyelamat.

 

3. Pilot Anwar Haryanto

Sebelum Tadeusz Wrona mendaratkan Boeing 767 di Bandara Warsawa, Polandia, tanpa roda pada 1 November 2011, Kapten Anwar Haryanto melakukan hal serupa. Tepatnya, pilot Lion Air itu mendaratkan pesawat MD-90 di Bandara Hang Nadim, Batam, pada 23 Februari 2009 tanpa roda depan.

Pesawat dengan nomor penerbangan JT-972 yang berangkat dari Medan itu sempat berputar-pitar di udara selama satu setengah jam. Pilot kelahiran Pati, 8 Juni 1960, itu akhirnya memutuskan tetap mendarat setelah upayanya mengeluarkan roda depan gagal.

Petugas pemadam kebakaran sudah siaga di bandara. Pendaratan tanpa nose gear, sedangkan main gear tetap berfungsi. Pendaratan bergeser ke posisi kiri runway, terjadi percikan api saat pendaratan. Begitu mendarat, petugas pemadam langsung menyemprotkan air guna mencegah kebakaran. Bandara langsung ditutup karena runway tidak dapat digunakan. Para penumpang langsung dievakuasi ke terminal penumpang.

Pihak Lion Air menyediakan tempat penginapan bagi penumpang yang hendak meneruskan perjalanan. Sedangkan penumpang Batam diantar ke rumah masing-masing. Pihak bandara dan Lion Air langsung mengontak KNKT untuk meminta izin memindahkan pesawat agar bandara bisa digunakan. Namun sampai berita diturunkan, pemindahan belum bisa dilakukan karena membutuhkan alat berupa crane dan belt. Pemindahan pesawat tanpa mengeluarkan bahan bakar (fuel draining).

 

4. Pilot Dennis Edward Fitch

Pada 19 Juli 1989, sebuah pesawat DC-10 milik United Airlines dari Denver menuju Chicago terpaksa mendarat di sebuah ladang jagung di Sioux City, Iowa. Pesawat yang membawa sekitar 300 penumpang itu kehilangan kendali setelah mesin di bagian ekor meledak dan melumpuhkan sistem hidrolik. Secara teoretis, pesawat yang dikendalikan Kapten Al Haynes di atas ketinggian 37 ribu kaki itu tak mungkin selamat.

Tapi Dennis Fitch, pilot yang kebetulan menjadi salah satu penumpang, tak mau menyerah kepada keadaan. Dia memandu Haynes dan para kru tetap tegar mengendalikan pesawat. Mengetahui 112 orang tidak berhasil keluar dengan selamat benar-benar membuat hatiku hancur,” kata Fitch beberapa hari setelah kejadian.

Sebaliknya, pramugari Susan Callandar menyebut Fitch sebagai pahlawan, yang berperan penting dalam menyelamatkan sebagian besar penumpang. Fitch, yang lahir pada 19 Desember 1942 di Pittsburgh, meninggal pada 7 Mei 2012 akibat kanker otak. Berkat aksi heroiknya, Dennis dikenal sebagai sosok paling dikagumi dalam dunia penerbangan.

5. Pilot Abdul Rozaq

Mendengar nama pilot yang satu ini mengingatkan kita pada peristiwa heroiknya ketika berhasil mendaratkan pesawat Garuda Indonesia di sungai bengawan solo. Saat itu ia membawa 101 penumpang. Di perjalanan pesawatnya berhadapan dengan cuaca buruk. Mesin pesawat Garuda Indonesia Boeing 7373 mendadak mati. Dengan kecepatan 550 knot dan ketinggian 23.000 kaki, pilot Abdul Rozaq memutuskan untuk melakukan pendaratan di permukaan Sungai Bengawan Solo.

Kopilot sempat menyarankan mendarat di area persawahan, tapi saya tahu banyak galengan tentu amat beresiko,” kata pilot kelahiran Kudus, 29 Maret 1957, itu dalam buku Miracle of Flight yang dirilis tahun 2009. Syukurnya, Tuhan masih memberi kemuliaan bagi awak dan penumpang Boeing 737 itu. Seluruh penumpang dan kru selamat kecuali satu pramugari yang duduk dibagian ekor pesawat.